Thursday, 3 January 2013

Mimpi Bercinta Dengan Suami

2000: Ketika usia perkahwinanku antara 3 - 5 tahun, kami menghadapi beberapa dugaan.  Mungkin statusku sebagai surirumah, sedangkan suami bertemu dengan berbagai bangsa, telah membuatkan hubungan kami jadi makin jauh dan hambar.  Apalagi aku kerap mengandung dan beranak, aku tak pernah dapat bergaya seperti rakan2 wanita di tempat kerjanya.

Suami mula acuh tak acuh melayanku.  Kerana diri ini yang tiada sesiapa untuk bergantung melainkan dia, aku bertahan dan tetap melayannya sama seperti dulu.  Tetapi semakin aku pendamkan, semakin terhiris ku rasa.  Lalu aku berazam, aku akan bertahan sehingga anak-anakku membesar dan selagi kami masih berada berada di luar negara.  Beberapa tahun lagi, bila kami sudah berada di tanahair dan sikapnya masih tak berubah, aku tekad untuk berpisah sahaja.

Sejak aku berazam begitu, hidup aku makin tenang kerana aku tak perlu bersedih atau menangis lagi mengenangkan nasib diri.  Malah azamku semakin kuat bila layanan suami terhadapku semakin dingin hari demi hari.   Pernah dia menengking aku dihadapan kenalan kami, tanpa aku tahu apa salahku.  Jika aku bertanya soalan, jawapannya selalu sinis dan berbentuk sindiran.  Aku yakin aku tiada lagi di dalam hatinya.  Aku juga sudah hilang sayang  padanya.  Aku hanya menjalankan tanggungjawab sebagai isteri seperti robot sahaja, tanpa perasaan.  Azamku untuk berpisah semakin teguh dan tekad.

Tetapi suatu malam aku bermimpi.  Aku dalam keadaan muda remaja sedang berjalan di taman bunga yang indah.  Tiba-tiba muncul suamiku yang juga sangat muda dan kacak.  Di dalam mimpi itu kami remaja yang sedang bercinta dan saling sayang menyayangi. Kami bergurau senda dan saling kejar mengejar..  Sedangkan realitinya kami tak pernah bercinta pun sebelum kahwin, berjumpa pun cuma 2 kali.

Terbangun dari tidur, entah kenapa tiba2 perasaanku jadi lain. Aku rasa seperti di alam percintaan.  Aku terlalu rindu dan sayang pada suamiku.  Aku yakin mimpi itu sebagai tanda perkahwinan kami akan bertahan sampai bila2, dan apa yang aku rancangkan tidak akan jadi kenyataan.

Lalu aku terus menukar azam dan tekad.  Aku bertekad akan jadi isteri yang terbaik untuk suamiku.  Kini aku melayannya dengan penuh keikhlasan, bukan sekadar tanggungjawab.  Alhamdulillah, suamiku juga berubah dan melayanku dengan baik.  Dan jodoh kami panjang sehingga ke hari ini.

Update Sept 2013:  Malam tadi aku ceritakan mimpi indah 13 tahun yang lalu pada suamiku, tetapi belum habis ayat terakhirku, dia dah menyampuk.  Kita XXX?   Ha ha ha kelakarlah suamiku ni.  Itu je yang dia fikir kalau mimpi suami isteri.  Secara jujurnya memang aku tak pernah mimpi  sebegitu.


No comments:

Post a Comment